Arti dari Saga adalah – struktur, fungsi, sifat, jenis –

Pengertian saga adalah – Tahukah Anda bahwa bentuk sastra prosa tidak hanya berupa cerita pendek, legenda, cerita rakyat, tetapi juga hikayat ini. Untuk lebih jelasnya simak klasifikasinya di bawah ini, mulai dari pengertian hikayat yaitu sifat-sifat unsur, hingga nilai-nilai yang dikandungnya.

Arti dari saga adalah

definisi saga

Hikayat adalah bentuk sastra prosa, khususnya dalam bahasa Melayu, yang berisi cerita, dongeng, dan dongeng. Biasanya menceritakan kehebatan atau kepahlawanan seseorang, lengkap dengan keanehan, kesaktian, dan keajaiban tokoh utama. Sebuah saga dibaca untuk hiburan, kenyamanan, atau untuk meningkatkan semangat juang.

Hikayat adalah salah satu karya sastra kuno yang berbentuk prosa yang menceritakan tentang kehidupan keluarga kerajaan, bangsawan atau bahkan orang-orang terkenal dengan segala keberanian, kebesaran, kesaktian atau kepahlawanannya.

Hikayat ini berasal dari bahasa arab yaitu “haka”, yang artinya “menceritakan atau menceritakan”. Terkadang hikayat itu seperti kisah sebuah cerita yang di dalamnya banyak mengandung hal-hal yang tidak masuk akal dan penuh keajaiban.

Hikayat ini mulai berkembang pada zaman Melayu Klasik, sehingga banyak kata-kata yang ditampilkan dalam hikayat tersebut mengandung Bahasa Melayu Klasik yang sulit dipahami.

fungsi cerita

Biasanya hikayat memiliki fungsi penyemangat, hiburan atau penghiburan atau hanya untuk menghidupkan suatu acara atau pesta.

Fitur Saga

Bentuk karya sastra prosa yang disebut hikayat memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

1. Anonim

Anonymous adalah penulis dari saga yang biasanya tidak dikenal.

2. Istana Pusat

Menceritakan seorang tokoh yang berhubungan dengan kehidupan keraton atau kerajaan, atau pusat cerita berada di lingkungan keraton.

3. Tidak aktif

Statis adalah tetap atau tidak banyak perubahan.

4. Komunal

Sifat komunitas adalah milik komunitas.

5. Gunakan bahasa klise

Dalam hal ini dengan bahasa yang diulang

See also  Link Download Hps//media fire downlod chikavrl//asdd tu –

6. Tradisional

Hikayat bersifat tradisional dan meneruskan budaya, tradisi dan norma yang dianggap baik.

7. Bersifat didaktik

Bersifat didaktik dan mendidik, baik yang bersifat moral maupun didaktik agama.

8. Menceritakan kisah universal manusia

Hikayat secara universal menceritakan kisah seperti perang antara kebaikan dan kejahatan yang akan dimenangkan oleh orang baik.

9. Ajaib

Kisah-kisah legendaris biasanya bersifat magis, di mana pengarang membawa pembacanya ke dalam dunia imajiner sebuah pertunjukan yang indah.

elemen saga

Dalam hikayat ada beberapa unsur yang harus dipenuhi, yaitu sebagai berikut:

mata pelajaran pertama

Tema adalah inspirasi atau ide yang mendasari sebuah cerita.

2. Latar Belakang

Setting adalah wilayah, waktu dan suasana yang digambarkan dalam sebuah hikayat.

Baca juga: Mekanisme Model Teks

3. sungai

Aksi adalah rangkaian peristiwa dalam cerita yang terjadi dalam saga.

4. pesan

Pesan adalah pesan yang disampaikan pengarang melalui cerita yang ada.

5. jumlah

Karakter adalah aktor dalam cerita, aktor ini adalah karakter utama atau karakter pendukung. Penokohan sendiri merupakan penggambaran watak seorang tokoh.

6. Sudut pandang

Sudut pandang adalah pusat penceritaan dari mana sebuah cerita dituturkan oleh narator.

gaya ke-7

Gaya berkaitan erat dengan cara pengarang menyajikan sebuah cerita dengan menggunakan bahasa dan unsur keindahan lainnya.

jenis saga

Hikayat terbagi menjadi beberapa jenis, baik menurut isinya maupun asal daerahnya.

1. Jenis saga berdasarkan isinya

Berdasarkan isinya, hikayat dibagi menjadi beberapa jenis yaitu sebagai berikut:

  • cerita rakyat
  • epik India
  • Cerita dari Jawa
  • Cerita Islami
  • sejarah dan biografi
  • cerita cerita

2. Jenis saga berdasarkan asal

Berdasarkan asal usulnya, hikayat dibagi menjadi beberapa jenis yaitu sebagai berikut:

  • Melayu asli
  • Model Hikayat Melayu Asli:
  • Hikayat Hang Tuah (campur dengan unsur Islam)
  • Hikayat Orang Miskin (dicampur dengan unsur Islam)
  • Kisah Indera Mulia
  • Kisah Demam Malim
See also  Contoh Hubungan Yang Saling Menguntungkan -

3. Sejarah Pengaruh Jawa

Berdasarkan pengaruhnya hikayat Jawa dibagi menjadi beberapa jenis yaitu sebagai berikut:

  • Kisah Panji Semirang
  • Kisah Weneng Patis Cek
  • Hikayat Indra Jaya (dari cerita Anglingdarma)

4. Kisah Pengaruh Hindu (India)

Berdasarkan pengaruh hikayat Hindu/India dibagi menjadi beberapa jenis yaitu sebagai berikut:

  • Kisah Sri Rama (dari cerita Ramayana)
  • Kisah Perang Pandhawa (dari Mahabharata)
  • Kisah Boma (dari Mahabharata)
  • Kisah Bayan Budiman

5. Sejarah Pengaruh Arab-Persia

Berdasarkan pengaruh hikayat Arab-Persia, hikayat dibagi menjadi beberapa jenis yaitu sebagai berikut:

  • Hikayat Amir Hamzah (Pahlawan Islam)
  • Kisah Bakhtiar
  • Kisah Seribu Satu Malam

struktur saga

struktur legenda

1. Abstraksi

Merupakan rangkuman atau intisari cerita yang sedang dikembangkan menjadi rangkaian peristiwa, serta gambaran awal cerita. Informal bersifat opsional, yaitu teks cerita yang tidak boleh menggunakan Informal ini.

Baca juga: Model Saga

2. Orientasi

Orientasi adalah bagian teks yang berhubungan dengan waktu, suasana, atau wilayah yang berhubungan dengan hikayat.

3. Komplikasi

Komplikasi biasanya melibatkan rangkaian peristiwa yang berkaitan dan akan terjadi. Pada bagian ini kita dapat menerima watak dan watak tokoh-tokoh cerita karena kompleksitas muncul.

4. Peringkat

Konflik yang muncul, menuju klimaks, mulai menerima penyelesaian konflik.

5. Resolusi

Pada bagian ini, penulis mengungkapkan solusi dari masalah yang dialami oleh karakter atau aktor.

6. Kode

Coda adalah nilai atau pelajaran yang dapat dipetik pembaca dari teks cerita.

Nilai dalam Saga

Hikayat memiliki banyak nilai-nilai kehidupan, dimana nilai-nilai kehidupan tersebut dapat berupa nilai-nilai religi (agama), moralitas, budaya, masalah sosial, pendidikan (education) dan estetika (keindahan).

Perhatikan contoh analisis nilai di bawah ini.

Untuk menandai konsep nilai kutipan teks
agama Berdoalah bersama kami untuk kekuatan
berdoa dan bersedekah dengan itu
mudahkan segalanya
Suatu hari dia memesan
Orang yang membaca qunut dan
memberi sedekah kepada orang miskin
Sosial Tidak melihat perbedaan status dan sosial Si kembar menolak, mengatakan dia adalah pelayan yang hina. Sang putri menerimanya dengan baik
Budaya Raja diangkat oleh garis keturunan dan
Raja-raja yang memiliki lebih dari satu putra selalu ingin mencari tahu siapa yang paling gagah dan pantas menjadi penerusnya di masa depan. Mencari jodoh untuk putrinya dengan mengadakan sayembara atau semacam kompetisi untuk dipersembahkan kepada yang terkuat dan terbesar.
Jadi raja khawatir dia tidak tahu siapa yang harus dirayakan di negara itu karena kedua putranya sama-sama tampan. Meskipun raja sedang mencari tipu muslihat, dia memberi tahu kedua anaknya bahwa dia telah bermimpi bertemu dengan seorang pemuda yang berkata kepadanya, “Siapa pun yang menemukan pipa kerinduan yang dia pegang, maka dia harus menjadi raja di negeri ini.
Sementara itu, Raja Kabir tunduk pada Buraksa dan akan menyerahkan putrinya Puteri Kemala Sari sebagai penghormatan di mana dia berada. Jika tidak, tanah Buraksa akan hancur.
Dia menambahkan bahwa Raja Kabir menyatakan: “Siapa pun yang mampu membunuh Buraksa, maka dia akan dinikahkan dengan putrinya yang begitu cantik.
pemandangan ini. “Siapa pun yang mendapat susu harimau muda akan menjadi suami dari putri ini.”
moral Menipu orang yang tidak mencoba. Indra Mulia mengatakan susu itu tidak akan dijual karena hanya akan diberikan kepada orang yang memasangkan bungkus besi hangat di pahanya.
pelatihan Kewajiban mempelajari ilmu agama sejak dini. Maka kedua putra raja itu datang pada usia tujuh tahun dan diminta untuk membacakan Al-Qur’an kepada Mualim Sufan. Setelah mengetahui Al-Qur’an, mereka diperintahkan untuk juga membaca kitab sugesti, fiqih, hingga grogi, yang ia tahu semua tentang tafsir.

Baca juga: Alegori Maya

Apa perbedaan antara saga dan cerita pendek?

Biasanya saga bertema statis dimana setting antah berantah dan kerajaan, pemainnya adalah dewa/dewi dan raja, dalam bahasa melayu klasik, anonim. Sedangkan cerpen bertema dinamis dengan latar belakang kehidupan kontemporer, karakter manusia modern, bahasa Indonesia modern, nama pengarang dikenal.

Nilai-nilai apa yang terkandung dalam cerita tersebut?

1. Agama
2. Sosial
3. budaya
4. moral
5. Pendidikan

Demikian pembahasan tentang arti hikayat pada artikel kali ini semoga bermanfaat dan memberikan wawasan baru bagi para pembaca.

Leave a Comment